Cerita Panas Berbagi Suami Bule Part-28

Cerita Panas Berbagi Suami Bule Part-28by adminon.Cerita Panas Berbagi Suami Bule Part-28  Berbagi Suami Bule Part-26 Sialan nih Bastian, Meki gue di obok obok kaya barusan, die pikir meki gue kobokan apaah? Aduuhhhh, anjingg pinggul gue lemes banget lagi…. Tapi emang enakk sih, baru kali ini gue daper Orgasme kaya giniii Achhhhhhhh HMMMMMMM” Ku luruskan tubuhku yang terasa begitu lemas. Barusan Bastian telah melakukan hal yang […]

 

multixnxx- Maki Koizumi Maki Koizumi with big chest-11 (1) multixnxx- Maki Koizumi Maki Koizumi with big chest-11 multixnxx- Rena Arai Yuzuha Takeuchi Rena Arai Yu-0 (1)

Berbagi Suami Bule Part-26

Sialan nih Bastian, Meki gue di obok obok kaya barusan, die pikir meki gue kobokan apaah?

Aduuhhhh, anjingg pinggul gue lemes banget lagi….
Tapi emang enakk sih, baru kali ini gue daper Orgasme kaya giniii
Achhhhhhhh

HMMMMMMM”

Ku luruskan tubuhku yang terasa begitu lemas. Barusan Bastian telah melakukan hal yang membuat gue dan tante terkapar dan terdaya. Ia mengocok memek kami dengan suatu teknik yang membuat gue mendapat Big Orgasme, bahkan Tante Ocha sampe ngeluarin cairan seperti pipis, Apakah Squirting? Yang pasti Bastian telah membuat kami berada pada puncak kenikmatan tertinggi. Siaal, niatnya aku mau memulai permainan ini dengan soft tapi Bastian keburu mengambil alih dan membuatku terkapar dan terdaya.

Sial.

Bastian hanya cengar cengis saja sembari memberikan kami segelas air. Kurang ajar tuh bocah, ia terlihat begitu bangga telah membuat gue dan tante Ocha kalah.
Perlahan gue menaikan tubuhku, gue berusaha untuk duduk. Ku cuba mengatur nafasku yang cukup terpingkal karena ulah Bastian. Rasanya seperti habis lari marathon ditengah gurun pasri. Hahahah. Kesal gue sama Bastian, tapi disamping itu gue juga senang. Yah sudahlah memang dia anaknya seperti itu. Tampangnya saja polos dan kesehariannya terlihat santun. Tetapi begitu sudah dipengaruhi nafsu dia langsung keblingsatan. Hmmm dasar Bocah Ya namanya saja masih anak anak. Gue tersenyum mencoba memaklumi.

Kamu kayakgitu tadi diajarin siapa toh Tanya tante pada Bastian
Diajarin sama Tante Elin kemarin, hehe sebenernya sih Tian juga baru belajar malahan tadi tian kira gak bakal berhasil, ehh gak tahunya Tante bisa nyemprot kan Jawabnya dengan senyum lebar penuh dengan arti.

Ahhhh resee lo Bas kaga pake bilang bilang lagi main asal kobok ajaaa. Protesku sambil menonyol kepalanya.
Halaaaah tapi Mba Icha juga sukaa kan Jawabnya memancingku,

Heeeeee Takbisa aku berbohong karena memang aku juga sangat suka sebenernya.
Kamu ini leeh leeh, baru nemenin jeng Elin sehari wes dapet ilmu baru, pie nek nemenin seminggu Jal Tanya Tante.
Emang tante Rela Tian nemenin Tante Elin seminggu, hmmmm Bastian balik bertanya.

halah wes wes wes, ambilin minum lagi gih Sahut tante sambil mencoba berdiri dan berjalan menuju tempat tidur dan duduk diatasnya.

Guepun ikut berdiri dan meangkah menuju Player musik yang masih menyala. Kulirihkan suaranya karena lama lama penging juga lagu lagu romantis ini. Setelah itu kumenuju meja dan kutuangkan air mineral didalam gelas yang masih kupegang dan segera kuhabiskan. Kuhela Nafasku dan kukembali menuju tempat tidur. Kulihat Bastian tengah memungukti sextoys yang tadi dia pakai buat ngerjain gue dan tante. Bastian melangkah dan menaruh mainan mainan itu diatas kasur dan segera berdiri didepan Tante.

Hmmmmm, Eh Mba Icha kamera mba ada dimana Tanya Bastian
Ahh dikamar, emang kenapa
Ambil doong Pintanya,
Buaat apaan?
Buat poto poto, nahh kita bertiga kan jarang tuh Poto bareng, mumpung ada kesempatan terus ada photograper juga gak ada salahnya kan?

Haalaaahh, buat apaan toh poto poto segala, lagian lagi ko ngene kok yo pakeacara mau foto foto Pie kamu jal Sanggah tante
Yah Tante, Buat kenang kenangan, lagian kan besok Tian udah pulang kejakarta, kita bakal gak ketemu sebulan terus kalau Tian kangen tinggal lihat fotonya aja deh

Hmmmm, kalau itu gue setuju ama lu bas. Iya gak apa apa tan sekali kali kita ngeabadiin moment kaya gini . Kan kita belum pernah loohh ngabadiin Momen momen romantis kita Sambungku sembari merajuk pada tante, ku taruh tanganku di belakang punggungnya dan mulai membelainya
Iyaa mau yaah tantee Cantiiikkk mumpung masih jam 9 niichhh yaahhh rayu Bastian sembari berlutut di bawah kaki Tante.

Haaaaaahhhh. Kaliaan ini kalau udah ada maunya pasti kompaakaan deh, Wes lah terserah koe podo

Asiiiik Bastian Terlihat girang.
Nanti potonya sekalian yang serius aja bas biar gak sayang sayang. Entar gue yang ngarahin Gaya. tanyaku sambil memegang pundak Bastian
Berees, kalau Mba Icha sih aku percaya
Terus tante pake baju ini aja atau gimana? Tanya Tante
Yahh terserah, kalau mau ganti baju juga boleh, nanti Icha juga ganti kalau gitu. Jawabku

Ohh yoo jawab Tante singkat.
kalau gitu Icha ambil dulu kameranya yah
Berarti Tian nanti yang bantu milihh bajuu yahh Lanjut Bastian bersemangat.

Akhirnya gue keluar dari dalam kamar Tante meninggalkan mereka untuk mengambil Kamera dikamarku. Bas Bas, mala mini tumben elo cerdik, pake acara ngajak poto poto segala. Memang sudah lama gue minta Tante buat jadi model foto gue, tapi tante gak pernah sekalipun mau. Dia bilang malu lah, perutnya kelihatan gendutlah, dan sejuta alasan untuk menolak permintaanku. Tetapi berkat bastian yang mencetuskan ide tersebut akhirnya gue bisa juga mengabadikan tubuh wanita paruhbaya yang selama ini aku idamkan. Gue berjalan menuju area Kos untuk menuju kekamarku. Dari kejauhan kulihat Anji beru masuk dari depan.

Eloo dari mana Nji? Sapaku.
Itu bukain pintu buat Stella, Kamu sendiri dari mana? Anji balik bertanya sambil terus melangkah menuju kamarnya sendiri.

Dari kamar tante, Eh Nji tunggu gue mau Tanya
Hmmm Iya
Ehhhh, tadi sore lo berantem lagi yah ama nia
Yahhh gitu lah Cha, Kamu tahu tahu sendirikan. masalahnya

Ohhh Masih masalah yang itu yaah? Sabar yah lo mungkin Nia belum ngerti aja
hmmm, iyaa memang dia belum ngerti sama keputusanku. Jawab Anji dengan muka yang begitu sedih.
Yah udah ya Cha, aku belum bisa ngebahas masalah ini lagi. Aku lagi pusing banget ki gak ngerti harus ngelakuin apa lagi Lanjutnya.

Iye iye, gue ngerti kok

Anjipun meninggalkanku dengan sangat lesu seolah semangatnya terenggut. Tadi sore memang ia sempat bertengkar dengan kekasihnya. Dan aku tahu apa masalahnya karena Anji sering curhat problema percintaanya denganku. Memang aneh sih dia cerita masalah cinta padahal gue saja pernah gagal dalam dalam percintaan.

Kaaaa Ichaaaaaa Seru Stella sembari berlarian menghampiriku.
Kangen banget guee.
Ehhh Elo Stell Saling mencium pipi masing masing

Ngapain lo, liburan malah kesini”
Lah ini gue lagi liburan kali Kak, jadi temen temen gue pada kepengen ke Jogja, yah udah alamat gue kesini lagi
Oh iya nih Kak kenalin temen temen gue Stella memperkenalkan temannya kepadaku
Fika, salam kenal Kak,
Silvi.
Niken Kaa

Kata tiga perempuan itu memperkenalkan dirinya dengan sopan.

Nama Gue Icha. Salam kenal yah
Ehh lo kesini naik Apa Stell?
Naik Mobil jawabnya.
Busseet, nekat lo yah, terus ni temen temen lo mau pada tidur mana?

yah disini aja, habis kalau jam segini ke hotel rugi ah, lagian kan uangnya bisa buat jalan jalan besok jelasnya
Ohh gitu, kalau nggak pake kamar gue aja tuh

Beneran? Terus kakak mala mini tidur dimana? Hmmm jangan jangan lagi Eheem yaaah mana pake bajunya kayak gitu banget

Hehehe, lu tahu ajaa, Yukk naik aja yuk
Ayooo naik kalian pasti udah pada cape juga Ajakku pada ketiga teman Stella.

Kami berlima naik kelantai atas. Kamar Stela bersebalahan dengan kamarku, makanya dia begitu akrab denganku. Stella mengajak temannya masuk ke kamarnya. Dan aku juga masuk kedalam kamarku sendiri untuk mengambil Kamera kesayanganku lengkap dengan aksesoris lainya. Kupersiapkan semuanya kedalam . Guepun sempat menuju kamar mandi untuk buang air kecil. Setelahnya kurpihkan seperei kasurku agar terlihat rapi.

Steell ini kamar gue dipake, tapi gue gak bisa lama nemenin yah ada urusan gue, kalian gak usah sungkan yaa, Istirahat aja dikamar gue Kamar Stella mah jorok
Iyaaa Kaaak, Makasih yaah Sahut Stella.
Makasih kaaaak kata Fika dan kawan kawan.

Yah dah Gue tinggal dulu yah semuaa. Maaf nih gak bisa nemenin

Akhirnya kutinggalkan mereka berempat dan bergegas kembai ke Kamar tante Ocha.

______________

Bastian POV

Tante berdiri didepan lemari pakaiannya. Ia tengah sibuk memilik pakaian yang pas untuk digunakan pada sesi foto nanti. Walau awalnya tante sempat menolak aku ajak foto foto, sekarang dia malah terlihat begitu antusias. Ia ingin terlihat cantik dan anggun didepan kamera nanti. Memang wanita paruh baya itu sulit untuk ditebak. Saat ini bilang tidak, beberapa menit kemudian bisa menjadi sangat tertarik. Itulah mengapa aku begitu Tertarik dengan wanita berumur, penuh misteri dan teka teki.

Kuhampiri Tante yang tengah sibuk memilih koleksi baju muslimnya. Ia menurunkan beberapa pakaian terbaiknya dan menjejerkanya diatas tempat tidur. Tak hanya baju gamis yang ia persiapkan. Beberapa model baju tidur dan Lingerie pun ia keluarkan. Bahkan ada beberapa model yang belum pernah aku lihat tante menggunakanya.

“Aduuh perasaan tadi ada yang gak mau deh. Eh sekarang malah antusias banget, pake semua baju dikeluarin segala lagi?” Tanyaku.
“Kamu juga sih ngajak ngajak, jadinya tante malah tertarik niih. Gak apa apa lah sekalian buat promosi baju hijab Tante. Hehe. Soalnya ini ada model model terbaru…” Jawabnya.
“Yang ini yah Tan?” Kataku sambil mengangkat sebuah baju Gamis berwarna merah maroon yang masih terbungkus plastik.

“Iya yang itu.”
“Nanti kita fotonya pake baju yang samaan yah Bas, Tante ada tuh kemeja buat kamu yang belum sempet tante kasih.” Katanya meminta.

“Boleh ajaa, Kemejanya yang mana?” Tanyaku.
“Coba kamu Ambil dilemari itu, buka bagian yang ketiga.” Sambil menunjuk sebuah lemari yang masih tertutup.

“Yang mana Tan Bajunya.”
“Nah itu tuh yang warna merah maroon.” Tunjuk Tante”
“Wah warna merah juga yah Tan? Tanyaku.
“Iya kan memang tadinya mau Tante kasih nanti, eh sekarang kalian ngajakin poto poto yah sudah lah kasih sekarang aja.”Jelasnya.

“Wah kereen Tan Bajunya, makasih yah.”
“Iya sama sama Tante kan tahu kamu suka warna itu.”

Aku balik menghampiri Tante sambil membawa gantungan kemaja warna merah. Bila kukenakan akan senada dengan Gamis Tante yang baru. ternyata Tante sudah melepas Hijabnya, kulihat begitu banyak keringat dari rambutnya. Mungkin karena permainan tadi. Lalu Kuletakan Kemeja ini diatas kasur lalu kududuk disamping Tante yang tengah sibuk melepas Baju Gamis barunya yang tadi ia pakai. Kubantu Ia melepas baju itu dan sesekali tangan nakalku dengan sengaja meremas payudara Tante yang masih terbungkus Bra dengan bahan yang tipis sehingga Pentilnya yang besar menonjol begitu saja.

“Puancen nakal yah anaknya Bu Salma ini (nama Ibuku).” Seru Tante.
“Biarin…” Tak kuindahkan kata katanya aku tetap saja memegangi payudaranya walau tak lagi kuremas.

Kini Tante telah meloloskan Baju Gamis panjangnya, ia sudah setengah telanjang hanya. Dadanya masih terlindungi oleh Bra sedangkan selangkanganya sudah terpampang karena CD tante sudah dilepas oleh Mba Icha tadi.

Tante meraih kotak tisu yang tak jauh darinya, ia ambil beberapa lembar lalu ia sapukan keseluruh permukaan Vaginanya yang sangat basah oleh liur mba Icha dan cairan kewanitaan tante. Setelahnya Tante menggulung rambut Merahnya itu dan mengikatnya kebelakang. Saat Tante menggulung kedua tanganya ikut terangkat. Saat seperti ini adalah salah satu momen yang paling aku suka. Momen ketika aku dapat melihat dengan jelas Bulu Ketiak kante yang begitu lebat.

Memang seluruh bagian tubuh Tante Ocha begitu Indah bagiku. Rambut, pundak, Tangan, Kaki, Betis, Pantat, Semua milik Tante merupakan kesempurnaan. Bahkan bulu bulu lebat yang tumbuh dibawah lenganya sudah mampu membuatku mabuk melayang. Sungguh sebuah keindahan. Aku bersyukur tante tidak pernah mencukurnya. Karena bagiku dibalik bulu bulu hitam itu terdapat sebuah kenikmatan yang tak terkira. Dan lagi bagian itu merupakan salah satu titip sensitif yang dimiliki oleh wanita yang tak pernah memperlihatkan tanda tanda penuaan diwajahnya.

Aku segera duduk dibelakang punggungnya. Kupegang ketiaknya dan mulai kupelintir bulunya dengan perlahan. Tante tak pedulikan perlakuanku. Ia terus saja melanjutkan merapihkan rambutnya yang cukup aku kagumi. Walaupun sebenarnya aku tidak begitu menyukai dengan warna rambutnya saat ini.

“Tante ini keteknya gak ikut diwarnai merah juga? Kan lucu biar samaan sama rambutnya.” Tanyaku sambil memainkan bulu ketiaknya.
“Kamu iki ngomong opo. Mana ada bulu kelek kok di warnai. Ada ada aja kamu ini sayang.”
“Habis ini Rambutnya juga diwarnai kayak ginii.” Kusudahi memainkan Ketiaknya dan kupegang kedua pundaknya.

“Hmmm. Tapi sebenernya kamu suka gak warna rambut Tante kaya gini?” Tanya dia sambil menggenggam kedua tanganku di pundaknya.
“Sukaa sih, Tapi Tian lebih suka warna rambut Tante yang dulu aahh, lebih kelihatan keibuanya” Jawabku sambul mencium rambut lalu mengusapkan pipiku diatas kepalanya.

“Ohh, Kalau gitu nanti Tante ganti lagi deh. Lagian ini kan cuma nyoba aja, kan sekali kali ganti warna gak apa apa.. Biar kelihatan mudaa.”
“Terserah Tante aja deh, Bagi Tian Tante tetep cantik mau digimanain juga.”
“Eh itu Tato yang diperut udah kering belum Tan?” Lanjutku sambil melihat Tato burung Phoenix diperutnya.

“Sudah kok ini juga sudah mulai kelihatan bentuknya tuhh.” Katanya sambil menujukan tato yang sudah mulai terlihat warna dan bentuknya.
“Nanti kalau ini udah bener bener kering baru Tante tambahin warna lagi, baru deh tatonya bener bener jadi”
“Ih sekarang Tante kaya Mba Icha deh suka pake Tato”

“Ahhh biarin, namanya juga seni kan gak memandang usia toh?” Jawabnya lugas.
“Halaah bilang aja sekalian nutupin bekas selulit ini” kataku sedikit meledek dan menyentuh perutnya yang banyak terdapat bekas bekas selulit. Tiba tiba Tante memegang erat lenganku dan menatapku sambil membalakkan matanya.

Ia menarik lengan kiriku hingga tubuhku kini hampir berhadapan dengannya. Tante terus memandangku dengan bibirnya yang sedikit ia kecutkan. Kupandangi kerutan kecil dibawah matanya. Kulihat bibir tebal yang sedikit ditumbuhi kumis tipis diatasnya. Tante memundurkan sedikit posisi duduknya kebelakang. Lalu ia kembali menarik lenganku hingga aku menduduki kedua pahanya.

Tante berusaha menarik kaos yang kukenakan lalu kubantu dia meloloskanya. Ketika aku sudah mulai bertelanjang dada ia segera menempelkan kepalanya didadaku. Ia benamkan wajahnya dan mengusap pipinya diseluruh permukaan dadaku. Kujulurkan tanganku kebelakang punggung tante dan segera kulepas kaitan BHnya. Dan Hup kutarik BH itu agar tak menutup payudara tante lagi.

Tante memeluku erat dengan kepalanya yang ia hadapkan kesamping dan terus ia tempelkan pada dadaku. kucium kepala Tante dan kubelai rambutnya dengan begitu lembut. Kuciumi terus kulit kepala itu walau sedikit berkeringat tetapi cukup wangi yang kurasa.

“ADUDUDUH, baru ditinggal bentar udah tindih tindihan gitu, gimana kalau gue tadi lama ? Pasti udah ketinggalan deh…..” Seru Mba Icha mengagetkan kami berdua.

“Lah habis Mba juga Lama sih, ambil kamera doang pake selama ini” Sahutku menimpalinya.
“Iyoo kamu ne yo lama” Sambung Tante.

“Yah maap, habis tadi ngobrol bentar ama si Anji, terus tadi ada Stella sama temen temennya baru pada dateng.” Jelas Mba Icha.
“Loh bukanya Stella masih liburan yah?” Tanya Tante”
“Iyaa, katanya dia sama temen temennya mau pada jalan jalan di Jogja gitu. Terus tadi temen temennya mau pada nginep disini, akhirnya Icha suruh pake Kamar Icha aja makanya lama ngambil kameranya.

“Ohh ngonoo.” Jawab Tante sambil memintaku berdiri dari atas pahanya.

Akupun berdiri dan menghampiri Mba Icha yang tengah menyiapkan Kamera dari dalam Tasnya. Kubantu Mba Icha memasang beberapa perlengkapan foto seperti Flash dan lainya. Mba Icha memintaku memasang dua buah Tripod dan menaruhnya dibagian tengah kamar ini.

“Chaa nanti kamu pake baju apaa?”
“Apaan aja lah”
“Yah kalau gitu samaan aja yah warnanya”
“Iyee terserah Tante dahh.”

Akhirnya Tante kembali menuju lemari pakaiannya. Ia mencari pakaian yang sekiranya pas dipakai buat Mba Icha. Tak lama ia mengambil sebuah Gaun dengan model yang cukup mini namun masih terbilang elegan. Tante berjalan sambil menenteng gantungan baju tersebut dengan kondisi telanjang bulat. Tanpa sepengetahuan Tante Mba Icha segera menekan tombol Sutter dan menjepret tubuh tante yang masih telanjang tersebut.

JEPREETTT

“Ihhh Icha Tante kan masih telanjang masa udah dijepret gitu sihhh…” Sahut Tante mengetahui Mba Icha tengah asik mengabadikan Tubuh Tante.
“Yah Biarin kapan lagi coba. Ya gak Bas”
Ploook. Mba Icha dan aku bertepuk tangan.

Setelah aku dan Mba Icha selesai menyiapkan peralatan Photography dan menjejerkanya sesuai yang dikehendaki, kami berdua menghampiri Tante yang masih dalam keaadan telanjang. Mba Icha duduk dipinggiran kasur tak jauh dari tante berada. Ia masih asik dengan setingan kameranya. Kemudian ia menjepretkan kameranya, kilatan cahaya mulai menyilaukan mataku.

“Ahhh Mba Silaau kali” Protesku.
“Yah makanya ini gue lagi nyeting dulu. Dah lu ganti baju dulu dah.

Lalu Mba Icha kembali menyeting kameranya. Ia ingin mendapatkan pencahayaan yang pas, terang namun tidak over dan gelap namun harus dapat suasana erotisnya. Begitulah Mba Icha bila tengah dengan benda kesayanganya. Akan terlihat begitu addict.

Setelah mendapat setingan warna yang dikiranya Pas. Ia segera membidik mata lensanya pada Payudara Tante yang menggelantung kebawah. Mba Icha terus mengabadikan bentuk indah Payudara tante dari berbagai angel. Bahkan ia juga hanya memotret pada bagian putingnya saja. Kudekati Mba Icha yang tengah melihat hasil jepretannya, dan kulihat memang hasilnya cukup bagus dan sangat artistic. Tak salah selama ini Mba Icha begitu mendalami dunia photography.

“Tante Tahan bentar Ta posisinya. Nah tante kaya gitu dulu, eehhh, Bas Bas lu kedepan tante deh terus lo jilat pentilnya tante..” Pinta Mba Icha kepadaku.

Aku segera duduk didepan Tante Ocha yang tengah berdiri membungkuk dipinggir kasur dengan payudaranya yang terus menggantung indah. Lalu kujulurkan lidahku cukup panjang dan menempelkanya pada pentil Tante sesuai permintaan Mba Icha. Terus kuulangi menjilati pentil Tante sesuai arahan Mba Icha. Selama itu pula tante terus mendasah karena Pentilnya terus dijilati olehku.

“Nah Bas sekarang Lo hisap sambil sedikit ditarik habis itu agak didigit yah.” Pinta Mba Icha.

Sesuai arahan yang diberikan Mba Icha, kuhisap pentil Tante Ocha dengan bibirku dan sedikit menariknya. Tubuh Tante kurasa sedikit bergetar dan ia sedikit mendesah. Lalu terakhir kigigit dan kutarik juga pentil yang kurasakan sudah sangat mengeras itu. Lalu ditengah tengah Mba Icha menjepretkan kameranya Tante sedikit protes.

“Ichaaaa, Udahaaan ahhh, Tante gelii nih.. Masa cuma dipoto pentilnya ajaa sihhh”
Protes tantee.
“Hehehe, maaap Tante Icha malah keasikan. Habis dikamera pentil tante bagus banget sih. Tau gitu dulu pas ada lomba foto Fine Art Tante aja yang jadi modelnya heheh”
“Udah aah, Poto yang beneran aja yaah.”
“Iya iya, yaudah tante pake baju dulu dong…” Pinta Mba Icha.

Akhirnya kami bertiga bergantian mengenakan pakaian yang sudah tante pilih. Aku mengenakan Kemeja Merah maroon yang cukup lembut digunakan. Dan Mba Icha berganti pakaian didepan cermin bersama Tante. Sementara mereka masih mengenakan pakaian kuambil kamera Mba Icha dan mengabadikan semua moment itu. Ternyata menarik juga menjepret tubuh wanita. Ada sensasi unik yang didapat ketika kita berhasil menghasilkan foto dengan objek tubuh wanita.

Tak lama Kami semua sudah berpakaian. Tante mengenakan setelan Gamis yang cukup ketak hingga lekuk tubuhnya terpampang. Dan tak lupa ia juga menenakan setelan Hijab dengan warna yang serupa dengan bajunya. Sedangkan Mba Icha, ia mengenakan sebuah Gaun lama Tante yang ternyata cukup dipakai oleh Mba Icha. Namun ketika baju itu dikenakan Mba Icha seolah terlihat agak kependekan dibagian paha sehingga paha mulusnya.

Sebelumnya keduanya sepakat mengenakan pakian dalam yang serupa. Yaitu pakian dalam dengan motif renda yang dipadu dengan Stoking motif serupa yang begitu sexy mereka kenakan. Lalu setelah siap mereka menyapu wajah mereka dengan Makeup seadanya namun tetap terlihat cantik didepan kamera nanti.

Akhirnya kami bertiga benar benar siap. Dan sesi fotopun dimulai. Sesi pertama dimulai dengan foto Tante Ocha. Tante berdiri didepan dua buah Flash, ia berlenggok selayaknya model sesuai permintaan Mba Icha. Lalu Sesi kedua adalah foto aku dan tante. Mba Icha meminta kami melakukan pose sesuai arahanya, mulai dari pose standar hingga pose yang sedikit nakal. Semua pose yang aku lakukan tak jarang membuat kami berdua sedikit kewalahan karena. Seringkali penisku menggesek pantat tante yang membuat Tante berkali kali mendesah. Kami hanya tertawa riang melakukan itu semua. Tante yang awalnya menolak saja kini bahkan begitu menikmati poto sesi malam ini. Ia terlihat bahagia berfoto denganku.

Lalu sesi potopun kami lanjutkan. Mba Icha memintaku menggantikannya. Kini aku yang memegang kamera. Walau jauh hari Mba Icha memang pernah mengajariku teknik photography, tetapi begitu tangan ini menyentuh tombol sutter dan membidik dua tubuh cantik didepanku, aku tetap saja gerogi. Beberapa kali hasil fotoku buram dan membuat Mba Icha bolak balik untuk mengarahkanku lagi. Tetapi dengan Akhirnya aku terbiasa juga dengan semua ini. Aku mengabadikan semua pose yang dilakukan oleh Tante Ocha dan Mba Icha. Terkadang mereka melakukan sebuah Pose yang begitu erotis. Mereka saling berepelukan satu sama lain dan meremas tubuh masing masing. Kuabadikan semua momen ini dari berbagai sudut. Ternyata aku bisa juga jadi photographer, aku cukup bangga mengetahui Mba Icha memuji hasil jepretanku.

Satu jam lebih kami melakukan sesi poto ini. Dan tak terasa waktu sudah menunjuk pada pukul setengah sebelas malam. Akhirnya sesi foto ini diakhiri dengan saling berfoto bersama, dengan menggunakan bantuan Sutter Realese Mba Icha mengabadikan moment kami bertiga yang dipenuhi dengan riuh tawa dan gembira.

Setelah puas berfoto dan berlenggak lenggok layaknya seorang model. Kami bertiga Istirahat sejenak sekedar melepas penat. Kami duduk bersandar diatas tempat tidur sembari melihat hasil foto kami barusan. Mba Icha pergi kekamar mandi untuk buang air besar sekaligus melepas gaunnya. Setelah balik dari kamar mandi, ia hanya mengenakan dalaman saja.

“Gimana Tan bagus bagus kan?” Tanya Mba Icha sembari duduk disebelah kanan Tante.
“Iya Bagus Bagus deh Ndho… Besok besok kita foto kaya gini lagi yah”
“Tuhh kan ketagihan, Tadi siapa coba yang sempet gak mau” Sanggah Mba Icha.
“Yah Tadi kan Tadi kalau sekarang kan beda lagi. Nanti dipilih yang bagus bagus ya Cha, nanti kita cetak yang gede sekalian.” Jelas Tante
“Beres kalau itu maah.”
“Masih mau poto poto gak Mba?” Tanyaku.
“Ahhh enggak aah pegel gue, Lu aja sendiri yang motoin.”Ketus Mba Icha.

“Iya maksudnya Aku yang moto deh, nanti Mba Icha aja sama tante yang jadi model. Aku masih penasaran sama motret.” Jawabku.
“Emang kamu mau moto apaan?” Tanya Mba Icha lagi
“Udah pokoknya Mba Icha sama Tante Ocha nurut aja deh sama intruksi aku, dijamin seru aku punya ide menarik soalnya?” Jawabku membuat mereka berdua terlihat bertanya.

Kuubah Kamera Mba Icha menjadi mode foto lagi. Lalu sedikit kujepret untuk melihat cahaya yang ada. Setelah kuyakin dengan cahaya yang dihasilkan aku meminta Tante Ocha terlentang dengan leher dan punggung sedikit bersandar kebelakang. Lalu kuminta tante menekuk lututnya. Kupandu Tante sesuai permintaanku, tante hanya mengikutinya saja sedang Mba Icha masih terus memperhatikan apa yang hendak aku lakukan saat ini.

Lalu kupegang baju Gamis Tante bagian bawah lalu kunaikan keatas hingga kaki Tante terlihat. Kunaikan sebatas perut gamis Tante lalu dengan perlahan mulai kuloloskan Celana dalam hingga jembutnya yang hitam legam mulai terlihat lagi. Kurapihkan bentuk Bulu Jembut Tante agar nampak semakin Indah.

“Ahhhh Elu Bas bilang aja mau motoin memeknya Tante kan Lu?” Seru Mba Icha kepadaku.
“Eeitt tunggu dulu, ini belum selesai.Nah sekarang Mba Icha naik keatas badan Tante!” Pintaku.
“Mau ngapain” Tanya Mba Icha sedikit heran atas permintaanku.
“Udah Mba Icha lakuin aja dulu.” Pintaku lagi.

Lalu dengan penuh tanya, Mba Icha memenuhi permintaanku. Dengan perlahan ia mulai menaiki tubuh Tante . kuarahkan agar kedua seelangkangan mereka saling sejajar. Lalu setelah posisinya tepat sesuai bayanganku. Kuminta Mba Icha menaikan kedua kakinya diatas lutut Tante Ocha. Kuletakan sebuah Flash kearah tubuh mereka. Lalu kucoba menjempret kamera yang kupegang ini

JEPrET….

Kulihat hasilnya sudah sesuai bayanganku. Kuseting agar hasil fotonya agak sedikit gelap atau dalam bahasa photographynya adalah teknik Low Key. Kuperlihatkan hasil foto tersebut pada Mba Icha dan ternyata ia sangat menyukainya. Iapun memintaku agar terus mengambil beberapa gambar lagi. Bahkan Ia melepas sendiri celana dalam dan Bra yang masih ia kenakan. Kini ia benar benar telanjang, hanya stocking hitam saja yang masih menempel di kaki jenjangnya.

Kini didepanku sudah ada dua Vagina dengan bulu Jembut yang sama sama lebat. Mba icha diatas dan Tante Ocha dibawah. Kedua vagina ini membuat garis lurus yang sejajar. Seolah sebuah jalan ditengah hutan belantara yang begitu lebat. Lalu aku mulai mengabadikan kedua Vagina dari wanita ini. Kuambil dari berbagai sisi. Sesekali aku Zoom lensanya hingga detail bibir Vagina yang tertutup bulu Jembut itu semakin jelas.

Setelah puas memotret Vagina mereka berdua, kuminta mereka berciuman dalam posisi itu. Namun sebelum kusuruhpun mereka rupanya sudah saling berciuman sedari tadi, hanya aku saja yang ternyata tak menyadarinya. Tante Ocha menciumin bibir Mba icha yang duduk diatas tubuhnya. Tante juga meremas payudara mba Icha, walau kecil dengan puting yang begitu imut namun sungguh indah dengan goresan Tinta Tato yang abadi menghiasi beberapa bagian tubuhnya.

Mata mereka sama sama terpejam , namun bibir dan tangan mereka berdua berusaha saling meraba, terlebih Tante Ocha yang begitu mudah meremas payudara Mba Icha dan terkadang Tante juga meraba Vagina Mba Icha dan perlahan memainkan klitoris Mba icha. Kuabadikan semua moment ini, dari samping bawah dan juga dari atas. Kusimpan semua keindahan ini didalam memori kamera agar menjadi kenangan kami selamanya.

Melihat mereka seperti itu, Nafsuku terpanggil. Terlebih ketika melihat dua Vagina itu saling menumpuk. Kuletakan sejenak kamera disamping pantat Tante. Lalu kudekatkan bibirku dan dengan sangat perlahan dan lembut kujulurkan lidahku. Kusapu Lidahku muali dari bawah Vagina Tante hingga keatas menuju klitoris Mba Icha. Berulang kali kulakukan hal itu, kujilat dan kusapu dengan cara yang begitu lembut. Kudengar mereka mendesis. Lalu ketika lidahku kembali sampai di Vagina Mba icha, kulihat Mba Icha tengah memperhatikanku dengan tatapan yang sangat heran.

Ternyata aku baru teringat, berarti ini adalah jilatan lidahku yang pertama pada Vagina Mba Icha. Pantas saja Mba Icha melihatku seperti itu. Akhirnya kuhentikan permainanku. Kutatap wajah Mba Icha dan sedikit Tertawa.

“Heheheh, habis ngelihat kalian kaya gitu Tian jadi tertarik juga.”
“Yah udah sekarang posisi yang kedua yah Tan”
“Tante gak apa apa kan terus lanjut.”
“Udah lanjut saja, lagian Tante masih seger kan”
“Asiiiik, oke sekarang Gantian yah Mba Icha yang dibawah. Tapi sekarang posisinya agak diubah” jelasku.

Mba Icha memindahkan tubuhnya dibagian tengah tempat tidur dengan posisi kepalanya sedikit agak keluar dari tempat tidur. Mba icha yang merasa dirinya dikerjain olehku mencoba menendang penisku walau dengan kekuatan yang sangat kecil. Yang kurasakan memang bukan tendangan melainkan elusan lembut dari telapak kakinya. Hal itulah yang membuatku tersenyum sedikit nakal.

Mba Icha yang sudah paham dengan posisi ini dengan sendirinya menekuk kakinya dan mengangkat hingga kedua paha Mba Icha semakin mengangkan. Aku sedikit mundur dan segera mengabadikan pemandangan ini dengan posisi Lanscape. Insting modelnya langsung keluar, Mba icha segera mengeluarkan pose pose yang cukup menantang dan kubidik semuanya dengan sempurna tanpa satupun gambar aku siasiakan. Selesai dengan pose ini, kuminta Tante Ocha untuk menaiki tubuh Mba Icha yang sudah begitu terbuka lebar.

Tante sedikit mengangkat gamisnya agar Pahanya lebih leluasa. Kini Vagina mereka saling menempel lagi hanya saja posisinya berbeda. Kini mereka saling berhadapan berbeda dengan tadi yang saling memunggungi. Tante Ocha yang nafsunya sedang menggebu gebu langsung menggesekan Vaginanya pada milik mba Icha. Mereka dengan segera mendesah dan langsung saling meraba.

“Aachhhhhh, aaachhhh, Terusss Auntyku sayaaaang, Achhhhhh” Ceracau Mba Icha yang jemarinya tengah meremas pantat Tante dan berusaha menekanya kebawah.
“Hmmmm, Iya sayang terima Tempik Tante iki sayangg, achhhh, Tempikmu wenaaak Ichaaaa cchhhhhh” Sambung tante denga ceracau den desahanya.

Kembali Aku abadikan momen indah Ini. Momen yang tak banyak orang bisa melihatnya secara langsung. Momen dua wanita Lesbian sedang bersenggama dan merasakan cairan masing masing. Wanita satu sudah telanjang bulat terkapar dengan penuh kepasrahan dibawah tubuh wanita pasanganya. Wanita Lesbi lainya, ia masih berpakaian lengkap dan juga masih mengenakan Jilbab. Mungkin inilah yang membuat aku semakin panas dan bergairah melihatnya.

Aku tak kuasa menahan diri, sembari mengabadikan pergumulan mereka berdua sesekali aku remas dan sedikit mengocok penisku. Ingin segera aku menusukanya kedalam salah satu lubang kenikmatan yang kini sedang saling beradu. Saling bergesek dan mengeluarkan lendir masing masing. Bulu bulu jembut yang hitam itu kini terlihat mengkilat oleh Lendir yang mereka keluarkan sendiri. Sungguh Hal yang luar biasa.

Saat kubidik bagian belakang untuk mendapatkan detail dua lubang Vagina yang saling bergesek serta lubang anus Tante yang terlihat begitu mencuat karena sebelumnya sudah kuanal menggunakan dildo. Terbesit dalam otaku sebuah ide kreatif lainya. Lalu kutahan kembali Libidoku, aku ingin menghasilkan karya seni yang lainya. Karena sayang sekali bila tidak langsung aku curahkan. Kemudian dengan bergegas kuambil sebuah kotak tuperware yang tadi dibawa serta oleh Mba Icha dari kamarnya. Didalamnya terdapat sebuah Dildo dengan model “Double Dong” atau Dildo dengan dua cabang penis. Dildo ini adalah Dildo yang selalu menemani mereka berdua ketika sedang bersenggama. Bahkan mereka menamai Dildo ini dengan sebutan ” Boni” memang terdengar sangat lucu.

Kuambil Boni dari dalam kotak penyimpanannya. Lalu kubersihkan sejenak dengan pembersih yang terdapat juga didalam kotak tersebut. Lalu kupasangkan Kondom pada kedua ujungnya, karena aku ingat Tante juga tak pernah lupa memasangkannya ketika ia mau menggunakanya bersama Mba Icha. Sedikit geli sebenarnya ketika aku memegang Boni berasa memegang penis sungguhan. Namun rasa Geli itu hilang ketika mendengar bunyi keceplak akibat gesekan dua Vagina yang sudah sangat basah itu.

“AChhhhhh”
“Achhhhhhh”
“Ouccchhhhhhhhh”
“Huuuftttttt”

Keduanya terus mendesah begitu kencangnya. Badan keduanyapun tak hentinya bergelinjang oleh rangsangan yang mereka terima masing masing. Kulihat setiap ujung dari “Boni” memiliki ukuran yang berbeda. Ujung yang satu berukuran diameter 4 cm dengan panjang 20cm dan ujung satunya berdiameter 3cm dengan panjang 13cm. Aku tahu ujung yang lebih kecil biasa diggunakan oleh Mba Icha, namun aku punya ide yang lebih menarik.

Aku menahan pinggul Tante dan sedikit mengangkatnya keatas. Lalu segera kutancapkan Ujung “Boni” yang kecil kedalam Vagina Tante Ocha. Tante memperhatikanku ketika aku memasukan “Boni” kedalam Vaginanya, ia bahkan membantuku memasukannya. Lalu Ujung satunya yang lebih besar oleh Tante ditempelkan pada bibir Vagina Mba Icha, Tantepun perlahan menggerakan pinggulnya hingga seolah Dildo tersebut mengocok Vagina Mba Icha layaknya Penis sungguhan.

“Fuuuccckkkk, Reseeee loo Basss kenapa yang kecil malah lo masukin ke meki tante siihhhm” teriak Mba Icha mengetahui ujung “Boni” yang lebih besar menembus dinding Vaginanya.

“Udaaah sayaang, nikmatin ajaa yaah, Toh lebih gede lebih enak kan” Kata. Tante sembari mencium leher Mba Icha.

“OUccccchhhh”
“”Uuuhhhh”
“Tanteeee enaakkk sihhh, terrusss ajaaa Tante aahhhh”
“Bobol Meki Icha Tanteee achhhh” Tanteee” Sahut Mba Icha terus bergumam.

“Aahhhh”
“Meki kamu gak bakal jebol kok sayaaang” achhhh
“Hmmmmmm”
Sahut balik Tante seraya terus menggoyangkan pinggulnya layaknya seorang laki laki.

Aku tidak menyiakan momen ini. Kupotret semuanya dari berbagai sisi terutama pada posisi Close up. Kuabadikan lebih dekat Vagina yang saling terhubung oleh Dildo bernama “Boni”. Kuletakan Kamera bermerk Nikon itu diatas kasur . Lalu kubuka kemejaku karena kurasa badanku mulai panas dengan semua adegan yang hanya kulihat itu. Tak hanya itu, aku juga melepas celana kain hitamku dan segera membebaskan Penisku keudara.

“Achhhhhhh”

Lega rasanya Penisku dapat terbebas setelah cukup lama terkungkung didalam celana dalamku. Kukocok sendiri penisku sambil terus melihat Tante menyodok Mba Icha dengan dildo yang menancap di Vaginanya. Ah sudah, aku sudah tak tahan lagi. Kurasa aku sudah cukup puas mengabadikan semua adegan seks antara Mba icha dan Tante Ocha. Sekarang saatnya aku untuk ikut andil dalam permainan yang sudah semakin panas oleh api asmara yang begitu berkobar.

Namun ketika aku hendak melancarkan aksiku, aku teringat bahwa Kamera ini memiliki fitur perekam Video juga. Lalu kulihat indikasi Baterai masih cukup untuk satu jam kedepan karena dilengkapi Bateray Pack pada Kamera ini. Dengan sigap kusambungkan Kamera milik Mba Icha ini pada Tripod dan segera aku berdirikan diatas lantai menghadap tubuh Mba Icha yang tengah ditindih dan disodok oleh Tante Ocha.

Kuseting Kamera pada fitur perekam Video lalu kutekan tombol Rekam. Setalah aku memastikan kamera ini sudah mulai merekam semua adegan sensual dihadapanku ini. Segera kutinggalkan tripod kamera dan bergegas aku berlutut dibelakang Pantat Tante Ocha yang terus bergoyang goyang dari tadi.

Kini aku akan mengambil peranku.

Author: 

Related Posts